๐Ÿ‘ฃ๐Ÿ‘ฃ AKU RINDU SENYUM BAHAGIANYA AYAH DAN IBUKUโ€ฆ

Al-Imam Abul Faraj ‘Abdurrahman -Ibnul jauzi- rahimahullah bernasehat,

ุจุฑู‡ู…ุง ูŠูƒูˆู† ุจุทุงุนุชู‡ู…ุง ููŠู…ุง ูŠุฃู…ุฑุงู† ุจู‡ ู…ุง ู„ู… ูŠูƒู† ุจู…ุญุธูˆุฑุŒ
1- “Berbakti kepada kedua orang tua adalah dengan mentaati perintah keduanya selama bukan perkara yang terlarang,

ูˆ ุชู‚ุฏูŠู… ุฃู…ุฑู‡ู…ุง ุนู„ู‰ ูุนู„ ุงู„ู†ุงูู„ุฉุŒ
2- Mendahulukan perintah keduanya di atas melaksanakan amalan yang sunnah (jika saling berbenturan -pen.)

ูˆ ุงู„ุงุฌุชู†ุงุจ ู„ู…ุง ู†ู‡ูŠุง ุนู†ู‡ุŒ
3- Menjauhi perkara-perkara yang dilarang oleh orang tua,

ูˆ ุงู„ุฅู†ูุงู‚ ุนู„ูŠู‡ู…ุงุŒ
4- Memberikan nafkah kepada orang tua.

ูˆ ุงู„ุชูˆุฎูŠ ู„ุดู‡ูˆุงุชู‡ู…ุงุŒ
5- Mencari keridhaan dan kebahagian pada keinginan-keinginan mereka,

ูˆ ุงู„ู…ุจุงู„ุบุฉ ููŠ ุฎุฏู…ุชู‡ู…ุงุŒ
6- Bersungguh-sunguh dalam berkhidmat kepada keduanya,

ูˆ ุงุณุชุนู…ุงู„ ุงู„ุฃุฏุจ ูˆ ุงู„ู‡ูŠุจุฉ ู„ู‡ู…ุงุŒ
7- Beradab dan berlaku hormat kepada orang tua,

ูˆ ู„ุง ูŠุฑูุน ุงู„ูˆู„ุฏ ุตูˆุชู‡ุŒ
8- Seorang anak tidak mengangkat suaranya (dihadapan mereka),

ูˆ ู„ุง ูŠุญุฏู‚ ุฅู„ูŠู‡ู…ุงุŒ
9- Tidak memandang tajam kepada keduanya,

ูˆ ู„ุง ูŠุฏุนูˆู‡ู…ุง ุจุงุณู…ู‡ู…ุงุŒ
10- Tidak memanggil orang tua dengan namanya,

ูˆ ูŠู…ุดูŠ ูˆุฑุงุกู‡ู…ุงุŒ
11- (Saat berjalan), berjalan di belakang kedua orang tua,

ูˆ ูŠุตุจุฑ ุนู„ู‰ ู…ุง ูŠูƒุฑู‡ ู…ู…ุง ูŠุตุฏุฑ ู…ู†ู‡ู…ุง.

12- BERSABAR ATAS APA YANG TIDAK IA SUKAI, ATAS SEGALA YANG MUNCUL DARI ORANG TUA, (baik ucapan, perilaku, atau kemauan-pen.)”.

[Birru Al-Walidain: 5]

๐ŸŒน Betapa seringnya kita tidak sabar terhadap mereka. Dan berapa banyak hak mereka yang kita sia-sia.

Padahal sumber pahala, dan jalan menuju surga.

Duhai rindunya, saat teringat mereka tersenyum. Air mata seakan ingin menetes saat teringat senyum itu.

Apa daya jika mereka sudah tiada. Waktu yang bergulir tidaklah akan kembali.

Sosok yang selalu perhatian tanpa kenal lelah. Berkorban dengan harta dan tenaga.

Tunggu apa lagi, bagi yang mereka masih punya. Masih ada waktu untuk membuat mereka tersenyum.

Bahagiakan dengan apa yang kita bisa; karena waktu bersama mereka, hanyalah hitungan jari jemari.

Ya Allah Ampunilah kami dan kedua orang tua kamiโ€ฆ

โœ๐Ÿผ Abu Sahilah ghafarallฤhu lahu wa li wฤlidaihi

๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ๐ŸŒฟ

๐Ÿ“š ๐Ÿ”„ Silakan ikuti dan bagikan
TELEGRAM : http://bit.ly/tg_AM
ARCHIVE : http://bit.ly/arc_AM

๐ŸŒฟ AHLUSSUNNAH MALANG ๐ŸŒฟ