βœ‹πŸ»β‰πŸ“ΊπŸ’₯ APAKAH MENINGGALKAN TELEVISI TERMASUK SIKAP EKSTRIM

✍🏻 Asy-Syaikh Shalih Al-Fauzan hafizhahullah

πŸ“¬ Pertanyaan:
Sebagian orang-orang yang baik memasukkan televisi ke dalam rumahnya dan dia mengatakan bahwa dia tidak ingin dituduh sebagai orang yang ekstrim, maka bagaimana bimbingan Anda?

πŸ”“ Jawaban:
Meninggalkan televisi bukan sikap ghuluw atau ekstrim, tetapi merupakan sikap kehati-hatian untuk menjaga agama, keluarga, dan anak-anak. Jadi hal itu merupakan upaya menjauhkan dari sebab-sebab yang akan membahayakan. Karena keberadaan televisi akan mengakibatkan bahaya terhadap anak dan istri, bahkan juga terhadap kepala rumah tangga. Siapa yang merasa dirinya aman dari fitnah?

Jadi semakin jauh seseorang dari sebab-sebab fitnah, maka hal itu jelas lebih baik bagi keadaannya sekarang dan akibatnya di belakang hari. Dan meninggalkan televisi bukan termasuk sikap ekstrim, tetapi termasuk upaya preventif atau penjagaan dan pencegahan dari keburukan.

πŸ“š Sumber artikel || Al-Muntaqa min Fataawa Al-Fauzan, pertanyaan no. 211

🌏 Kunjungi || http://forumsalafy.net/apakah-meninggalkan-televisi-termasuk-sikap-ekstrim/

βšͺ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://telegram.me/forumsalafy

πŸ’ŽπŸ’ŽπŸ’ŽπŸ’ŽπŸ’ŽπŸ’ŽπŸ’ŽπŸ’ŽπŸ’Ž