::
๐Ÿ“ฌ CARA MENYIKAPI ORANG YANG MELAKUKAN NAMIMAH (MENGADU DOMBA)

Siapa saja yang menjumpai namimah [1] dengan seseorang mengatakan kepadanya:
โ€œSi fulan mencelamu demikian demikian.โ€

Maka wajib atasnya untuk melakukan 6 perkara:

  1. Jangan membenarkan ucapannya, karena orang yang suka melakukan namimah dihukumi sebagai orang yang fasik sehingga beritanya tertolak.
  2. Melarangnya dari perbuatan tersebut, menasehatinya, serta mencela perbutannya.
  3. Membencinya karena Allah karena dia adalah orang yang dibenci di sisi Allah, dan membenci karena Allah hukumnya wajib.
  4. Jangan menyangka buruk terhadap orang yang disampaikan berita tersebut darinya. Hal ini berdasarkan firman Allah Taโ€™ala:

ุงุฌู’ุชูŽู†ูุจููˆุง ูƒูŽุซููŠู’ุฑู‹ุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ุธู‘ูŽู†ู.

โ€œJauhilah kebanyakan prasangka.โ€ (QS. Al-Hujuraat: 12)

  1. Apa yang diceritakan kepadanya jangan sampai mendorongnya untuk melakukan tajassus atau tindakan memata-matai dan mencari kebenarannya. Hal ini berdasarkan firman Allah Taโ€™ala:

ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุฌูŽุณู‘ูŽุณููˆู’ุง.

โ€œDan janganlah kalian melakukan tindakan memata-matai.โ€ (QS. Al-Hujuraat: 12)

  1. Jangan sampai dia meridhai kelakuan yang dia melarangnya dari orang yang suka melakukannya, jadi jangan sampai dia menceritakan namimah tersebut.

Ini semua disebutkan oleh An-Nawawy rahimahullah Taโ€™ala dalam Syarh Shahih Muslim, maka hafalkanlah baik-baik dan jangan engkau lalaikan!

(Lihat: Syarh Muslim karya An-Nawawy penjelasan hadits no. 105 โ€“pent)

Saya akhiri dengan salah satu mutiara dari perkataan Al-Imam Asy-Syafiโ€™iy rahimahullah Taโ€™ala:

ู…ู† ู†ู…ู‘ูŽ ู„ูƒูŽ ู†ู…ู‘ูŽ ุจููƒูŽุŒ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ู†ูŽู‚ูŽู„ูŽ ุฅูู„ูŽูŠู’ูƒูŽ ู†ูŽู‚ูŽู„ูŽ ุนูŽู†ู’ูƒูŽ.

โ€œSiapa yang melakukan namimah untuk membela dirimu, maka dia juga akan melakukan namimah dengan menjadikan dirimu sebagai korban. Dan siapa yang mengabarkan keburukan orang lain kepadamu, maka dia juga akan mengabarkan tentang keburukan dirimu kepada orang lain.โ€

(Lihat: Tahdziibul Asmaaโ€™ wal Lughaat, I/56 โ€“pent)

โœ๐Ÿผ Al-Imam Al-Hasan Al-Bashry rahimahullah mengatakan yang semisal ini yaitu:

ุงุญู’ุฐูŽุฑู’ ู…ูู…ู‘ูŽู†ู’ ู†ูŽู‚ูŽู„ูŽ ุฅูู„ูŽูŠู’ูƒูŽ ุญูŽุฏูŽูŠู’ุซูŽ ุบูŽูŠู’ุฑููƒูŽุŒ ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ุณูŽูŠูŽู†ู’ู‚ูู„ู ุฅูู„ูŽู‰ ุบูŽูŠู’ุฑููƒูŽ ุญูŽุฏููŠู’ุซูŽูƒูŽ.

โ€œWaspadailah siapa saja yang menyampaikan ucapan buruk orang lain kepadamu, karena sesungguhnya dia juga akan menyampaikan ucapanmu kepada orang lain.โ€


Catatan Kaki:

[1] Asy-Syaikh Shalih Al-Fauzan hafizhahullah berkata: โ€œNamimah adalah menyampaikan sebuah perkataan diantara manusia dengan tujuan mengadu domba dan merusak hubungan mereka.โ€

(Iโ€™aanatul Mustafiid, I/363, terbitan Muasassah Ar-Risalah โ€“pent)

๐Ÿ“š Sumber: http://albaidha.net/vb/showthread.php?t=54224 | @forumsalafy

ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€
๐Ÿ” ู…ุฌู…ูˆุนู€ู€ู€ู€ู€ุฉ ุชูˆุฒูŠุน ุงู„ูู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ูˆุงุฆุฏ
ู‚ู†ุงุชู†ุง ููŠ ุจุฑู†ุงู…ู€ู€ู€ุฌ [ุชูŠู„ูŠุฌู€ู€ู€ู€ู€ู€ุฑุงู…]
ู„ู„ุฅุดุชุฑุงูƒ : ุงูุชุญ ุงู„ุฑุงุจุท ูˆุงุถุบุท ุนู„ู‰ ุฅุดุชุฑุงูƒ๐Ÿ‘‡

๐Ÿ’พ JOIN bit.ly/ForumBerbagiFaidah [FBF]

โ—ฝ๏ธโ—ฝ๏ธโ—ฝ๏ธโ—ฝ๏ธโ—ฝ๏ธโ—ฝ๏ธ