๐Ÿ’๐Ÿ“MASALAH UPAH BAGI IMAM SHALAT

โ“Pertanyaan:

Saya adalah seorang pemuda yang suka menjadi imam masjid. Dan saya memiliki kemampuan akan hal itu. Di masa yang lalu (saya telah menjadi imam). Namun saya khawatir dengan upah (yang diberikan pada saya) menjadikan dunia masuk dalam hati (saya). Khawatirnya ambisinya adalah untuk mendapatkan upah saja?

๐Ÿ’กJawaban Syaikh Muhammad bin Sholih al-Utsaimin:

Kita katakan: semoga Allah memberkahi anda. Janganlah anda menjadikan ambisinya adalah untuk mendapatkan upah. Jadikanlah harapan anda adalah menjadi imam bagi orang-orang bertakwa. Karena orang-orang yang hadir di masjid-masjid adalah orang bertakwa, insyaallah. Sedangkan engkau adalah imam mereka. Sehingga masuk dalam keumuman firman Allah Taโ€™ala:

ูˆูŽุงุฌู’ุนูŽู„ู’ู†ูŽุง ู„ูู„ู’ู…ูุชู‘ูŽู‚ููŠู†ูŽ ุฅูู…ูŽุงู…ุงู‹ [ุงู„ูุฑู‚ุงู†:74]

Jadikanlah kami sebagai imam bagi orang-orang yang bertakwa (Q.S al-Furqan ayat 74)

Tinggalkanlah (keinginan) mendapat upah. Anggap saja jika memang diberi (alhamdulillah, pent), kalau tidak diberi, tidak usah dipermasalahkan. Dengan demikian, niat anda akan murni.

Adapun memberikan upah bagi para imam, muadzin, pengajar, guru, dan pelajar, ini adalah untuk memotivasi pada kebaikan. Tidak mengapa.

Nabi shollallahu alaihi wasallam dalam pertempuran-pertempuran beliau membangkitkan semangat para pejuang dalam berperang. Sampai beliau bersabda: Barang siapa yang membunuh (seorang musuh), ia berhak mendapatkan salab (pakaian; senjata; kendaraanya, pent). Artinya, (sang pembunuh) berhak mendapatkan pakaian, tunggangan, dan semisalnya, yang termasuk salab. Semua ini adalah untuk memotivasi (agar berbuat) kebaikan.

Tidak mengapa bagi seseorang untuk mengambil (upah dan hal semacam itu, pent) tanpa dia memintanya. Yang menjadi masalah adalah jika seseorang meminta tambahan (upah) atas tugas keagamaan (yang diembannya).

Karena itu al-Imam Ahmad ditanya tentang seorang laki-laki yang mengharapkan saat menjadi imam tarawih: Aku akan jadi imam kalian dalam shalat tarawih, tapi kalian akan bayar berapa? Aku tidak akan shalat kecuali jika seharga demikian dan demikian. Al-Imam Ahmad ditanya tentang ini dan beliau menyatakan: Siapa yang mau shalat di belakang orang semacam ini? Siapa yang mau shalat di belakang orang ini?

Artinya, orang tersebut ingin menjadi imam karena tujuan duniawi. Beliau (al-Imam Ahmad) berkata: Kita berlindung kepada Allah! Siapa yang mau shalat di belakang orang ini?

Sebagian orang berkata: Sesungguhnya mengambil upah sebagai imam akan mengurangi keikhlasannya. Ini tidak benar. Bisa mengurangi keikhlasannya jika ia tidak mau shalat kecuali karena (upah) itu. Adapun jika ia shalat karena Allah โ€˜Azza Wa Jalla, dan upah yang diterimanya bisa membantu memenuhi kebutuhan duniawinya, ini tidak mengapa.

(al-Liqaโ€™ asy-Syahriy (2/434)).

๐Ÿ‡ธ๐Ÿ‡ฆ Naskah Asli dalam Bahasa Arab:

[ุงู„ุณุคุงู„: ] ุฃู†ุง ุดุงุจ ุฃุฑุบุจ ููŠ ุฃู† ุฃูƒูˆู† ุฅู…ุงู…ุงู‹ ู„ู…ุณุฌุฏุŒ ูˆู„ุฏูŠ ุงู„ู‚ุฏุฑุฉ ุนู„ู‰ ุฐู„ูƒุŒ ูˆู‚ุฏ ูƒู†ุช ููŠ ูุชุฑุฉ ู…ุงุถูŠุฉุŒ ูˆู„ูƒู†ูŠ ุฃุฎุงู ุนู„ู‰ ู†ูุณูŠ ู…ู† ู‡ุฐุง ุงู„ุฑุงุชุจ ุงู„ุฎูˆู ู…ู† ุฏุฎูˆู„ ุงู„ุฏู†ูŠุง ููŠ ุงู„ู‚ู„ุจ ูˆุฃู† ูŠูƒูˆู† ุงู„ู‡ู… ู‡ูˆ ุงู„ุฑุงุชุจ ูู‚ุทุŸ
ุงู„ุฌูˆุงุจ: ู†ู‚ูˆู„: ุจุงุฑูƒ ุงู„ู„ู‡ ููŠูƒุŒ ู„ุง ุชุฌุนู„ ุงู„ู‡ู… ู‡ูˆ ุงู„ุฑุงุชุจุŒ ุงุฌุนู„ ู‡ู…ูƒ ุฃู† ุชูƒูˆู† ุฅู…ุงู…ุงู‹ ู„ู„ู…ุชู‚ูŠู†ุŒ ูุฅู† ุงู„ุญุงุถุฑูŠู† ุฅู„ู‰ ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ู…ู† ุงู„ู…ุชู‚ูŠู† ุฅู† ุดุงุก ุงู„ู„ู‡ุŒ ูˆุฃู†ุช ุฅู…ุงู…ู‡ู…ุŒ ูุชุฏุฎู„ ููŠ ุนู…ูˆู… ู‚ูˆู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: ูˆูŽุงุฌู’ุนูŽู„ู’ู†ูŽุง ู„ูู„ู’ู…ูุชู‘ูŽู‚ููŠู†ูŽ ุฅูู…ูŽุงู…ุงู‹ [ุงู„ูุฑู‚ุงู†:74] ูˆุงุชุฑูƒ ุงู„ุฑุงุชุจ ูƒุฃู†ู‡ ุฅู† ุฌุงุก ูู‡ูˆ ุณูˆู ูŠุฃุชูŠ ูˆุฅู† ู„ู… ูŠุฃุช ูู„ุง ูŠู‡ู…ู†ูƒุŒ ูˆุญูŠู†ุฆุฐู ุชูƒูˆู† ู†ูŠุชูƒ ุฎุงู„ุตุฉ. ุฃู…ุง ูˆุถุน ุงู„ุฑุงุชุจ ู„ู„ุฃุฆู…ุฉ ูˆุงู„ู…ุคุฐู†ูŠู† ูˆุงู„ู…ุนู„ู…ูŠู† ูˆุงู„ู…ุฏุฑุณูŠู† ูˆุงู„ุฏุงุฑุณูŠู† ูู‡ุฐุง ู…ู† ุจุงุจ ุงู„ุชุดุฌูŠุน ุนู„ู‰ ุงู„ุฎูŠุฑุŒ ูˆู„ุง ุจุฃุณ ุจู‡ุŒ ูˆูƒุงู† ุงู„ู†ุจูŠ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู… ููŠ ุบุฒูˆุงุชู‡ ูŠุฌุนู„ ุฌุนู„ุงู‹ ูŠู†ุดุท ุงู„ุบุฒุงุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ู‚ุชุงู„ุŒ ุญุชู‰ ู‚ุงู„: (ู…ู† ู‚ุชู„ ู‚ุชูŠู„ุงู‹ ูู„ู‡ ุณู„ุจู‡) ุฃูŠ: ู…ุง ุนู„ูŠู‡ ู…ู† ุงู„ุซูŠุงุจ ูˆุงู„ุฑุญู„ ูˆู…ุง ุฃุดุจู‡ ุฐู„ูƒ ู…ู…ุง ูŠุนุฏ ุณู„ุจุงู‹ุŒ ูƒู„ ู‡ุฐุง ู…ู† ุจุงุจ ุงู„ุชุดุฌูŠุน ุนู„ู‰ ุงู„ุฎูŠุฑุŒ ูˆู„ุง ุญุฑุฌ ุนู„ู‰ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ุฃู† ูŠุฃุฎุฐ ุจุฏูˆู† ุทู„ุจุŒ ุงู„ู…ุดูƒู„ ุฃู† ูŠุทู„ุจ ุฒูŠุงุฏุฉ ุนู„ู‰ ูˆุธูŠูุฉ ุฏูŠู†ูŠุฉุŒ ูˆู„ู‡ุฐุง ุณุฆู„ ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡: ุนู† ุฑุฌู„ ุทู„ุจูˆุง ู…ู†ู‡ ุฃู† ูŠุตู„ูŠ ุงู„ุชุฑุงูˆูŠุญ ูู‚ุงู„: ุฃู†ุง ุฃุตู„ูŠ ุจูƒู… ุงู„ุชุฑุงูˆูŠุญุŒ ู„ูƒู† ุจูƒู…ุŸ ู…ุง ุฃุตู„ูŠ ุฅู„ุง ุจูƒุฐุง ูˆูƒุฐุงุŒ ูุณุฆู„ ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ ุนู† ู‡ุฐุง ูู‚ุงู„: ู…ู† ูŠุตู„ูŠ ุฎู„ู ู‡ุฐุงุŸ! ู…ู† ูŠุตู„ูŠ ุฎู„ู ู‡ุฐุงุŸ! ู…ุนู†ุงู‡ ุฃู† ู‡ุฐุง ุงู„ุฑุฌู„ ูŠุฑูŠุฏ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุฅู…ุงู…ุงู‹ ู…ู† ุฃุฌู„ ุงู„ุฏู†ูŠุงุŒ ู‚ุงู„: ู†ุนูˆุฐ ุจุงู„ู„ู‡! ู…ู† ูŠุตู„ูŠ ุฎู„ู ู‡ุฐุงุŸ ุจุนุถ ุงู„ู†ุงุณ ูŠู‚ูˆู„: ุฅู† ุฃุฎุฐู‡ ุงู„ุฑุงุชุจ ุนู„ู‰ ุงู„ุฅู…ุงู…ุฉ ูŠู†ู‚ุต ู…ู† ุฅุฎู„ุงุตู‡ุŒ ูˆู‡ุฐุง ุบูŠุฑ ุตุญูŠุญุŒ ูŠู†ู‚ุต ู…ู† ุฅุฎู„ุงุตู‡ ุฅุฐุง ูƒุงู† ู„ุง ูŠุตู„ูŠ ุฅู„ุง ู„ุฃุฌู„ู‡ุŒ ุฃู…ุง ุฅุฐุง ูƒุงู† ูŠุตู„ูŠ ู„ู„ู‡ ุนุฒ ูˆุฌู„ ูˆูŠุณุชุนูŠู† ุจู…ุง ูŠุฃุฎุฐู‡ ุนู„ู‰ ู†ูˆุงุฆุจ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูู„ุง ุจุฃุณ ุจุฐู„ูƒ.
(38/22)

Penerjemah: Abu Utsman Kharisman

๐Ÿ’ก๐Ÿ’ก๐Ÿ“๐Ÿ“๐Ÿ’ก๐Ÿ’ก
WA al I’tishom