::
*๐Ÿš‡ MELURUSKAN PEMAHAMAN TENTANG NUZULUL QURAN*

AI-Quran merupakan kitab suci umat Islam yang memiliki kedudukan yang sangat agung lagi mulia di tengah-tengah kaum muslimin. Seluruh kaum muslimin mengakui bahwa Alquran memiliki nilai sakralitas yang sangat tinggi, tidak ada yang mengingkari perkara tersebut kecuali orang-orang munafik yang mengaku Islam.

Oleh karena itu kaum muslimin sangat memuliakan dan menjunjung tinggi Alquran.

Hanya saja, yang sangat disayangkan adalah sebagian sikap pemuliaan tersebut ada yang tidak sesuai dengan aturan-aturan syariat, bahkan bertentangan dengan nilai-nilai yang ada pada Alquran tersebut.

Salah satunya adalah tentang Nuzulul Quran, maka kali ini kami akan memaparkan secara kritis dan ilmiah InsyaaAllah tentang apa yang menjadi kekeliruan tersebut.

*MAKNA DAN HAKIKAT NUZULUL QURAN*

Nuzulul Quran secara harfiah artinya *turunnya Alquran.* *Alquran turun pada bulan Ramadhan tepatnya di malam Lailatul Qadr,* sebagaimana firman Allah ๏ทป :

ุงูู†ู‘ูŽุงู“ ุงูŽู†ู’ุฒูŽู„ู’ู†ูฐู‡ู ูููŠู’ ู„ูŽูŠู’ู„ูŽุฉู ุงู„ู’ู‚ูŽุฏู’ุฑู

_*”Sesungguhnya Kami menurunkan (Alquran) pada Lailatul Qadr.” (QS.Al-Qadr: 1)*_

Dalam surat Al-Qadr di atas disebutkan bahwa Allah menurunkan Alquran pada Lailatul Qadr. Malam ini adalah malam yang diberkahi sebagaimana disebutkan dalam ayat yang lain,

ุงูู†ู‘ูŽุงู“ ุงูŽู†ู’ุฒูŽู„ู’ู†ูฐู‡ู ูููŠู’ ู„ูŽูŠู’ู„ูŽุฉู ู…ู‘ูุจูฐุฑูŽูƒูŽุฉู

_”Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi.” (QS. Ad-Dukhan: 3)_

Malam yang diberkahi yang dimaksud di sini adalah Lailatul Qadr yang terdapat di bulan Ramadhan. Karena Alquran itu diturunkan di bulan Ramadhan seperti disebutkan dalam ayat:

ุดูŽู‡ู’ุฑู ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ ูฑู„ู‘ูŽุฐูู‰ู“ ุฃูู†ุฒูู„ูŽ ูููŠู‡ู ูฑู„ู’ู‚ูุฑู’ุกูŽุงู†ู

_*”(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang didalamnya diturunkan (permulaan) Alquran.” (QS. Al-Baqarah: 185)*_

Yang dimaksud dengan Nuzulul Quran pada bulan Ramadhan di malam Lailatul Qadr adalah, *Allah ๏ทป menurunkan Alquran pada malam tersebut secara utuh (sekaligus) dari Lauhul Mahfudz ke Baitul Izzah di langit dunia.*

Hal ini sebagaimana dijelaskan dalam sebuah atsar dari Ibnu Abbas radhiallaahu ‘anhuma yang diriwayatkan dalam banyak riwayat dengan lafadz yang berbeda-beda, di antaranya bahwa Abdullah bin Abbas radhiallaahu ‘anhuma mengatakan:

ุฃู†ุฒู„ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุฌู…ู„ุฉ ูˆุงุญุฏุฉ ู…ู† ุงู„ู„ูˆุญ ุงู„ู…ุญููˆุธ ุฅู„ู‰ ุจูŠุช ุงู„ุนุฒุฉ ู…ู† ุงู„ุณู…ุงุก ุงู„ุฏู†ูŠุง ุซู… ู†ุฒู„ ู…ูุตู„ุง ุจุญุณุจ ุงู„ูˆู‚ุงุฆุน ููŠ ุซู„ุงุซ ูˆุนุดุฑูŠู† ุณู†ุฉ ุนู„ู‰ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ๏ทบ

_”Diturunkan dari Lauhul Mahfuzh ke Baitul Izzah di langit dunia. Lalu diturunkan berangsur-angsur kepada Rasulullah ๏ทบ sesuai dengan peristiwa-peristiwa dalam jangka waktu 23 tahun.”_ [HR.An-Nasa’i dalam Sunanul Kubra, Al-Hakim dalam Mustadraknya, Al-Baihaqi dalam Dalailun Nubuwwah dishahihkan Al-Hakim dan disetujui oleh Adz-Dzahabi dan dishahihkan pula oleh Al-Hafidz Ibnu Hajar dalam Al-Fath 4:9]

Dari atsar di atas kita bisa mengetahui bahwa *Alquran diturunkan dalam dua marhalah (tahapan):*

*1โƒฃ Tahapan pertama dimana Alquran diturunkan sekaligus dari Lauhul Mahfudz ke Baitul Izzah di langit dunia.*

*2โƒฃ Tahapan kedua yaitu Alquran diturunkan kepada Nabi dari langit dunia secara berangsur-angsur sesuai dengan kondisi yang dibutuhkan dengan hikmah*, diantaranya:
_*1. Mengokohkan hati Nabi dan kaum mukminin.*_
_*2. Jawaban atas sebuah pertanyaan.*_
_*3. Bantahan terhadap syubhat orang-orang kafir.*_
_*4. Memudahkan untuk menghafalnya.*_

Dan hikmah lainnya yang disebutkan oleh para ulama.

Inilah pendapat yang rajih (kuat) tentang makna dan hakikat Nuzulul Quran.

(Bersambung)

๐Ÿ“จ Penulis : Al-Ustadz Abu Dawud Al-Medani ุญูุธู‡ ุงู„ู„ู‡ | BULETIN AL-FAIDAH EDISI 59, Vol 2/Tahun 4/1439 H @TamaamulMinnah

โ€ขโ€ขโ€ขโ€ข
๐Ÿ“ถ https://bit.ly/ForumBerbagiFaidah [FBF]
๐ŸŒ www.alfawaaid.net

โ–ซ๏ธโ–ซ๏ธโ–ซ๏ธโ–ซ๏ธโ–ซ๏ธโ–ซ๏ธโ–ซ๏ธ