โ”๐Ÿ“œ๐Ÿ“š๐Ÿ“–โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”“
*Majmu’ah Riyadhussalafiyyin*
โ”—โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”โ”๐Ÿ“–๐Ÿ“š๐Ÿ“œโ”›

๐Ÿ›๐ŸŒƒ *STATUS BANTAL, GULING, ATAU SEPRAI YANG TERKENA ILER* ๐Ÿ›๐ŸŒƒ

Banyak sebab yang menjadikan seseorang mengeluarkan liur/iler saat tidur. Telah banyak penjelasan tentang hal tersebut sekaligus solusi untuk menghentikan “kebiasaan” yang menurut sebagian orang itu memalukan.

Namun kali ini bukan hal itu yang kita bahas, tapi lebih kepada status iler tersebut.. Apakah statusnya najis sehingga harus dibersihkan? Ataukah suci sehingga tidak masalah jika dibiarkan.

๐Ÿ—’๏ธ Simaklah penjelasan dari Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin _rahimahullah_ berikut ini,

ู‡ุฐุง ุงู„ู„ุนุงุจ ุงู„ุฐูŠ ูŠุฎุฑุฌ ู…ู† ุงู„ู†ุงุฆู… ุฃุซู†ุงุก ู†ูˆู…ู‡ ุทุงู‡ุฑ ูˆู„ูŠุณ ุจู†ุฌุณุŒ ูˆุงู„ุฃุตู„ ููŠู…ุง ูŠุฎุฑุฌ ู…ู† ุจู†ูŠ ุขุฏู… ุงู„ุทู‡ุงุฑุฉ ุฅู„ุง ู…ุง ุฏู„ ุงู„ุฏู„ูŠู„ ุนู„ู‰ ู†ุฌุงุณุชู‡ุ› ู„ู‚ูˆู„ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ยซุฅู† ุงู„ู…ุคู…ู† ู„ุง ูŠู†ุฌุณยป. ูุงู„ู„ุนุงุจ ูˆุงู„ุนุฑู‚ ูˆุฏู…ุน ุงู„ุนูŠู† ูˆู…ุง ูŠุฎุฑุฌ ู…ู† ุงู„ุฃู†ู ูˆู…ุงุก ุงู„ุฌุฑูˆุญ ูƒู„ ู‡ุฐู‡ ุทุงู‡ุฑุฉุ› ู„ุฃู† ู‡ุฐุง ู‡ูˆ ุงู„ุฃุตู„ุŒ ูˆุงู„ุจูˆู„ ูˆุงู„ุบุงุฆุท ูˆูƒู„ ู…ุง ูŠุฎุฑุฌ ู…ู† ุงู„ุณุจูŠู„ูŠู† ู†ุฌุณุŒ ูˆู‡ุฐุง ุงู„ู„ุนุงุจ ุงู„ุฐูŠ ูŠุฎุฑุฌ ู…ู† ุงู„ุฅู†ุณุงู† ุญุงู„ ู†ูˆู…ู‡ ุฏุงุฎู„ ููŠ ุงู„ุฃุดูŠุงุก ุงู„ุทุงู‡ุฑุฉ ูƒุงู„ุจู„ุบู… ูˆุงู„ู†ุฎุงู…ุฉ ูˆู…ุง ุฃุดุจู‡ ุฐู„ูƒุŒ ูˆุนู„ู‰ ู‡ุฐุง ูู„ุง ูŠุฌุจ ุนู„ู‰ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ุบุณู„ู‡ ูˆู„ุง ุบุณู„ ู…ุง ุฃุตุงุจู‡ ู…ู† ุงู„ุซูŠุงุจ ูˆุงู„ูุฑุด.

_”Air liur yang keluar dari orang tidur ialah suci, bukan najis. Hukum asal sesuatu yang keluar dari tubuh manusia ialah suci; terkecuali yang ditunjukkan oleh dalil bahwa ia najis. Hukum ini berdasarkan pada hadits Nabi ๏ทบ,_

ุฅู† ุงู„ู…ุคู…ู† ู„ุง ูŠู†ุฌุณ

_”Sesungguhnya seorang mu’min tidak najis.”_ *Muttafaqun ‘alaihi*

_Maka liur, keringat, air mata, lendir yang keluar dari hidung, dan cairan yang berasal dari luka semuanya suci; sebab itulah hukum asalnya. Sedangkan air kecil, kotoran, dan semua yang keluar melalui ‘dua jalan’ statusnya ialah najis._

_Nah, liur yang keluar di saat tidur masuk dalam jenis yang suci (dikarenakan bukan yang keluar melalui dua jalur, pent); statusnya semisal dengan dahak atau yang serupa (yang juga suci). Atas dasar ini, tidak wajib bagi seseorang untuk mencuci iler tersebut atau mencuci sesuatu yang terkenainya baik pakaian atau seprai.”_

Jadi kita pahami dari sini; bahwa hal-hal yang terkena iler tidak masalah bila dibiarkan tanpa dicuci karena statusnya yang suci. _Wabillaahi at-Taufiiq_.

๐Ÿ“• *Sumber Fatwa: Fataawaa Nuur ‘Alad-Darb (no. 176) Dengarkan fatwa beliau dalam Bahasa Arab melalui, http://zadgroup.net/bnothemen/upload/ftawamp3/Lw_176_01.mp3*

โœ๐Ÿผ _Ustadz Hari Ahadi_ ุญูุธู‡ ุงู„ู„ู‡
โž– โž– โž– โž– โž–
๐Ÿ•Œ _โ€œTetap hadir di majelis ilmu syar’i (tempat pengajian) untuk meraih pahala dan berkah lebih banyak dan lebih besar, insyaallah.โ€_

๐Ÿ“ฒ Ayo Join dan Share :
โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž–
โ†˜ Faedah:
๐Ÿ“š telegram.me/Riyadhus_Salafiyyin
โ†˜ Poster dan Video:
๐Ÿ–ผ telegram.me/galerifaedah
โ†˜ Kunjungi Website Kami:
๐ŸŒ www.riyadhussalafiyyin.com