๐Ÿš‡SUNNAH KHUSUS YANG JARANG DIAMALKAN SAAT SELESAI SHALAT SUBUH DAN MAGHRIB

โฑ Dari Abdurrahman bin Ghanm, dari Nabi [๏ทบ] bahwasanya beliau bersabda,

โ€น Barang siapa membaca -sebelum tsani kedua kakinya {merubah posisi duduk tahiyatnya}- pada shalat maghrib dan shalat subuh,

{ ู„ูŽุง ุฅูู„ูŽู‡ูŽ ุฅูู„ู‘ูŽุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุญู’ุฏูŽู‡ู ู„ูŽุง ุดูŽุฑููŠูƒูŽ ู„ูŽู‡ู ู„ูŽู‡ู ุงู„ู’ู…ูู„ู’ูƒู ูˆูŽู„ูŽู‡ู ุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู ูŠูุญู’ูŠููŠ ูˆูŽูŠูู…ููŠุชู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ูƒูู„ู‘ู ุดูŽูŠู’ุกู ู‚ูŽุฏููŠุฑูŒ }

โ€œLaa ilaaha illallaahu wahdahu laa syariika lahu, lahul mulku walahul hamdu, yuhyii wa yumiitu wahuwa ‘ala kulli syai’in qadir.โ€ (Sepuluh kali)

Maka setiap satu kali (bacaan):
[1] Dicatat untuknya sepuluh kebaikan.
[2] Dihapus darinya sepuluh kejelekan.
[3] Diangkat untuknya sepuluh derajat.
[4] Menjaganya dari segala yang tidak disenangi.
[5] Menjaganya dari setan.
[6] Tidak ada dosa yang bisa membinasakannya, kecuali syirik.
[7] Dan dia menjadi orang yang paling afdal amalannya, kecuali orang yang melebihi dia dengan membaca yang lebih afdal dari yang dia baca. โ€บ

๐Ÿ“š[HR. Ahmad. Dinyatakan sebagai hadits hasan oleh Syaikh Nashir dalam Shahih at-Targhiib, 478 dan oleh Muhaqqiq Musnad, XXIX/512]

โ–ถ๏ธ Bagi Siapa Sunnah Ini Berlaku?

Diajukan sebuah pertanyaan pada Asy-Syaikh Nashir al-Albani rahimahullah sebagai berikut,

{ ู‡ู†ุงูƒ ุญุฏูŠุซ ููŠ ู…ุณู†ุฏ ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ ูˆู‚ุฏ ุตุญุญุชู‡ ููŠ ุตุญูŠุญ ุงู„ุชุฑุบูŠุจ ูˆุงู„ุชุฑู‡ูŠุจุŒ ู‚ูˆู„ ุงู„ุฑุณูˆู„: ยซู…ู† ู‚ุงู„ ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡… ู‚ุจู„ ุฃู† ูŠุซู†ูŠ ุฑุฌู„ูŠู‡) ู…ุง ุงู„ู…ู‚ุตูˆุฏ ุจุซู†ูŠ ุงู„ุฑุฌู„ูŠู†ุŒ ูˆู‡ุฐุง ู„ู„ุฅู…ุงู… ุฃูˆ ุงู„ู…ุฃู…ูˆู…ุŸ }

Penanya:

Di sana ada hadits dalam riwayat Imam Ahmad yang Anda shahih-kan dalam Shahih at-Targhib wa at-Tarhib {maksudnya hadits di atas, pent}. Apa makna sebelum tsani kedua kakinya dan apakah ini berlaku untuk imam atau untuk makmum?

Maka Asy-Syaikh al-Albani rahimahullah menjawab,

{ ูƒู„ุงู‡ู…ุง… ุงู„ู…ู‚ุตูˆุฏ ู‚ุจู„ ุงู„ุซู†ูŠุŒ ูŠุนู†ูŠ: ู‚ุจู„ ุฃู† ูŠุบูŠุฑ ุฌู„ุณุฉ ุงู„ุชุดู‡ุฏ .. ูู„ุง ูŠุบูŠุฑ ุดูŠุฆุง ู…ู† ูˆุถุน ุงู„ุฌู„ุณุฉ ุญุชู‰ ูŠูุฑุบ ู…ู† ุงู„ุชู‡ู„ูŠู„ุงุช ุงู„ุนุดุฑ }

โ€น Berlakunya bagi imam dan makmum. Dan makna sebelum tsani artinya sebelum ia mengubah posisi duduk tahiyatnya… Dalam arti ia tidak mengubah posisi duduk tahiyat sampai menyelesaikan sepuluh tahlil tersebut. โ€บ

๐Ÿ“š[Rihlah an-Nuur melalui Jami’ at-Turats, IV/591]

Url: http://bit.ly/Fw410608
๐Ÿ“ฎโ€ขโ€ขโ€ขโ€ข|Edisi| t.me/s/ukhuwahsalaf / www.alfawaaid.net

โœ๐Ÿป__ t.me/s/nasehatetam
– Hari Ahadi, 29 Sya’ban 1440 / 05 Mei 2019