TAUBAT SAMBEL : Apakah sah taubat seorang yang taubat dan bermaksiat berulang kali?

____________
Tanya: Apakah boleh seorang yang bertaubat berulang kali setelah dia berbuat maksiat, taubat lagi demikian seterusnya, berulang-ulang terus. Apakah taubatnya  sah atau diterima?

Jawaban Al Ustadz Abu Karimah Askari hafizhahullah:

——————
Lihat syarat taubat! Yang namanya taubat, harus memenuhi syarat.

1. Syarat yang pertama, dia meninggalkan perbuatan dosa itu.
2. Syarat yang kedua, dia menyesali.
3. Syarat yang ketiga, dia berazzam, bertekad untuk tidak kembali mengulangi perbuatan tersebut.

Itu namanya taubat.  Namun kalau dia mengatakan “Astaghfirullah”, besoknya dia melakukan lagi. Setelah dia melakukan’ “Astaghfirullah”, lalu dia melakukan lagi, tidak ada tekad untuk meninggalkan, maka ini bukan taubat.

Atau disebut taubat sambel, pedas pada saat makan sambel, tapi nanti makan lagi. Maka ini bukan taubat yang sebenarnya.

Dia harus memenuhi persyaratan taubat tersebut, dan dia bertaubat pada waktu diterimanya taubat. Yaitu pada saat ruhnya belum sampai ke kerongkongannya dan pada saat matahari belum terbit dari tempat terbenamnya.

إِنَّ اللهَ يَقْبَلُ تَوْبَةَ الْعَبْدِ مَا لَمْ يُغَرْغِر

ْAllah Subhanahu Wa Ta’ala menerima taubat seorang hamba selama belum ghorghoroh (HR. At-Tirmidzi dan Ahmad dari Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, dihasankan Al-Albani rahimahullahu dalam Shahih Al-Jami’ no. 1903)

Wallahu ta’ala a’lam

___________
WA Forum Berbagi Faidah. Dikutip dari http://www.thalabilmusyari.web.id/2014/08/apakah-sah-taubat-seorang-yang-taubat.html?m=1

Download Audio

Bagikan Komentarmu